Biografi Paul Galvin - Pendiri Motorola | BiografiKu.com | Biografi dan Profil Tokoh Terkenal Di Dunia
Baju Muslim Murah

Biografi Paul Galvin - Pendiri Motorola

Advertisement
Advertisement
Biografi Paul Galvin - Pendiri MotorolaBiografi Paul Galvin. Beliau adalah pendiri dari Motorola, ia lahir di kota kecil di Harvard, Illinois, pada tanggal 27 Juni 1895. Penulis biografinya mengatakan bahwa pendidikan Galvin di lingkungan kota kecil memberinya kepribadian, ramah. Setelah menyelesaikan SMA, Galvin mengambil pekerjaan musim panas sebagai juru tulis di bangsal lokomotif kereta api Harvard dan musim gugur berikutnya ia terdaftar di Universitas Illinois, 150 mil jauhnya dengan kereta api atau kereta. Di sana ia mengandalkan tabungannya dan pekerjaan paruh waktu untuk memenuhi pengeluaran dan menyelesaikan masa dua tahun belajarnya. Tapi, pada akhir tahun kedua, ia menyimpulkan bahwa ia tidak mendapatkan cukup dana untuk melanjutkan sekolahnya. Dia kembali ke Harvard untuk bekerja sebagai pegawai di stasiun kereta api dan setahun kemudian pergi ke Chicago di mana ia menemukan pekerjaan panitera di Commonwealth Edison.

Tak lama kemudian Paul Galvin terdaftar dalam program pelatihan petugas dalam mengantisipasi masuknya Amerika ke dalam Perang Dunia I. Dia akhirnya menjadi seorang perwira artileri dan mendapat tugas di garis depan di Perancis. Pengalaman masa perang memperkuat iman Galvin dalam kebajikan dari sebuah organisasi baik disiplin mampu menahan krisis melalui loyalitas dan saling perhatian. Pengalaman masa perang juga memperkuat tekad Galvin untuk membuat tempat bagi dirinya di dunia bisnis.

Kembali ke kehidupan sipil pada tahun 1919, Paul Galvin memulai pencariannya untuk bisnis di mana ia bisa mencapai sukses. Dia pertama kali memperoleh pekerjaan dengan Perusahaan Baterai D & G . Kemudian pada 1921, ia bergabung dengan orang lain dari Harvard, Edward Stewart, untuk membentuk sebuah perusahaan manufaktur aki di Marshfield, Wisconsin. Lokasi tersebut dipilih karena kerjasama dari kamar dagang lokal. Lokasi terbukti merugikan karena biaya pengiriman, dan pada tahun 1923 perusahaan keluar dari bisnis. Kembali di Chicago, Galvin menemukan pekerjaan dengan Candy Company Cabang sebagai sekretaris pribadi untuk Emil Brach. Tiga tahun kemudian, pada tahun 1926, Galvin lagi bergabung Edward Stewart untuk mendirikan pabrik manufaktur baterai untuk kedua kalinya. Kali ini perusahaan Galvin memiliki keuntungan dari sebuah lokasi di Chicago dan kemakmuran ekonomi di negara ini. Tapi kemudian, cacat ditemukan dalam produk, pelanggan mulai kalah dari saingan, dan sebelum masalah dapat diselesaikan, kreditur perusahaan melanda, mengambil kepemilikan properti perusahaan. Sekali lagi, mimpi Galvin kesuksesan bisnis berakhir dengan kegagalan.

Semua itu tidak hilang, namun, untuk dalam memerangi untuk mencegah kegagalan kedua, Galvin, Stewart dan seorang insinyur mereka telah menyewa telah mengembangkan alat yang disebut eliminator baterai kering yang memungkinkan sebuah radio rumah untuk menarik listrik dari stopkontak listrik. Kepala departemen radio di Sears, Roebuck didorong Galvin membangun kembali dirinya dalam bisnis membuat eliminator yang kemudian akan membeli. Pada tanggal 25 September 1928, Galvin Manufacturing Corporation baru mulai beroperasi dengan lima karyawan. Galvin bahkan tidak punya uang untuk sewa bulan pertama. Perusahaan itu awalnya bertahan lebih pada perbaikan eliminator dari pada penjualan yang baru. Tapi Paul Galvin melihat radio rumah sebagai pasar yang lebih menjanjikan dan mulai memproduksi sejumlah kecil dari AC set untuk dijual ke perusahaan bisnis lain yang kemudian akan menempatkan label mereka pada produk Galvin. Melalui upaya penjualan yang berat, Galvin segera berhasil untuk menjual produknya.

Kemudian, pada "Black Friday", 25 Oktober 1929, pasar saham mengambil drop, mendadak dramatis. Permintaan untuk radio menurun dan produsen produk merek mulai membuang persediaan mereka set di pasar. Harga set bermerek turun di bawah apa yang dealer telah bayar untuk merek pribadi seperti itu Galvin dan Galvin menemukan pasarnya menghilang. Sekali lagi, ia berada di ambang kegagalan. Pada tahun 1931 Galvin memulai tugas penting dari membangun distributor grosir. setelah tujuh tahun dibuka dan Selama bertahun-tahun distributor menjadi sumber utama kekuatan untuk membangun Motorola, dalam skala besar karena persahabatan dekat yang Galvin dikembangkan dengan pemilik.

Sukses Galvin di bidang radio mobil didorong oleh pengembangan sumber peningkatan pasokan listrik di 1931. Kemudian, pada tahun 1933 Galvin manufaktur keluar dengan model baru yang dikembangkan tapi masalahnya di lapangan dan perusahaan harus mengingat ribuan set. Tapi Galvin tidak berkecil hati. Setelah melampiaskan kemarahannya dengan menghancurkan set nya dengan palu, ia berwenang pengembangan dua model baru yang berhasil diperkenalkan pada tahun 1934.

Kampanye pemasaran Galvin secara bertahap diperluas. Pada 1934 ia menandatangani perjanjian dimana BF Goodrich Perusahaan setuju untuk radio Motorola barang dagangan melalui ratusan toko. Pada tahun yang sama, Galvin disewa Victor Irvine untuk menangani periklanan dan promosi. Secara besar di jalan raya kampanye iklan diluncurkan dengan ribuan tanda warna merah, hitam dan kuning Motorola di sepanjang jalan raya di seluruh negeri. Masalah yang muncul di Florida di mana orang Indian Seminole memakai tanda-tanda baja berat untuk digunakan sebagai lantai di rumah mereka. Namun, Motorola mampu untuk mengatur perjanjian perdamaian mencegah masalah lebih lanjut.

Biografi Paul Galvin - Pendiri Motorola
Pada tahun 1937, Galvin kembali memasuki bisnis radio rumah. Distributornya telah mendorong dia untuk melakukannya dan karena mobil produksi radio terkonsentrasi di enam bulan pertama setiap tahun, Tapi usaha baru baru saja dimulai sebelum Galvin merasakan pendekatan apa yang menjadi resesi ekonomi curam nasional 1937. Bertindak cepat, ia memerintahkan distributor untuk memangkas persediaan mereka dengan penurunan harga sederhana. Kebanyakan mampu melakukannya tepat sebelum terjadinya resesi dengan hiruk pikuk yang membuang persediaan. Motorola sendiri harus memberhentikan dua pertiga pekerjanya. Sekali lagi, patut dipertanyakan apakah Motorola bisa bertahan. Kemudian keberuntungan tersenyum pada perusahaan. Perusahaan Philco dilanda pemogokan dan harus kontrak dengan perusahaan lain untuk memproduksi radio nya. Motorola adalah salah satu perusahaan yang dipilih.

versifikasi dilakukan lebih lanjut saat Galvin ditugaskan untuk tugas mengembangkan radio polisi yang dipasarkan pada tahun 1939. Pada tahun 1940, Galvin ditanya apa perusahaannya bisa lakukan untuk menghasilkan radio lapangan superior untuk Angkatan Darat dan tahun 1941 Motorola telah menemukan dan memproduksi "Handi-Talkie" radio dua arah. Motorola demikian mapan di bidang mobile dan portabel dua arah komunikasi.

Setelah Perang Dunia II berakhir, Galvin meletakkan rencananya untuk mencapai pertumbuhan pasca perang. Ketika Perang Dunia II dimulai, Motorola adalah perusahaan kecil dengan reputasi beristirahat terutama pada radio mobilnya. Selama perang, Motorola mencapai posisi kepemimpinan dalam bisnis radio dua arah komunikasi. Dalam periode pasca perang, Galvin memutuskan untuk diversifikasi lebih lanjut. Ia berencana untuk memperluas rumah penjualan radio dan menambahkan lini produk fonograf. Ia berencana untuk menjadi pemimpin dalam industri televisi baru, dan ia membuat keputusan yang bijaksana untuk memasuki bisnis semi-konduktor.

Usaha televisi berdiri sebagai contoh klasik dari saham konsumen di perusahaan swasta yang kompetitif. Kudeta industri pertama dicetak oleh RCA dengan ritel sepuluh inci set dengan baik untuk lebih dari $ 300. Galvin Motorola menyadari bahwa jika ingin menjadi faktor yang signifikan dalam pasar, perusahaan harus keluar dengan produk unggulan dengan harga di bawah minimum industri. Dia menempatkan dua tim engineering kompetitif untuk bekerja pada masalah tersebut, dan salah satunya datang dengan jawabannya. Galvin kemudian memperkenalkan rencana pemasaran yang berani, yang menyerukan volume yang lebih besar dan harga lebih rendah dari kebanyakan rekan-rekannya berpikir mungkin. Yang ragu-ragu terbukti salah. Ritel di $179,95 (dibandingkan dengan yang RCA lebih dari $300), Motorola menikmati volume yang luar biasa dari penjualan tahun 1947 dan dengan cepat pindah ke tempat keempat dalam industri.

Biografi Paul Galvin - Pendiri Motorola
Di bidang radio mobil, Galvin pindah perusahaan ke ujung peralatan asli bisnis dengan mengakuisisi Perusahaan Detrola yang telah memasok Ford Motor Company. Segera Motorola memiliki 50% dari bisnis Ford serta persentase besar dari Chrysler dan bisnis Amerika Motors. Di bidang semi-konduktor, Galvin mengindahkan nasihat dari Dr Dan Noble, direktur riset Motorola, yang meramalkan sebuah era baru dalam elektronik solid state. Dari Keyakinan Galvin dari kebutuhan untuk membentuk sebuah laboratorium elektronik militer di Phoenix, Arizona, pada tahun 1949. Dari usaha ini, Motorola berkembang menjadi produsen terkemuka semi-konduktor.

Sejak tahun 1950 pertengahan, Motorola telah menjadi terlalu besar untuk Galvin untuk terus membuat semua keputusan besar. karena itu Galvin mereorganisasi perusahaan berdasarkan garis divisi produk pada tahun 1954. Pada tahun 1956, Paul Galvin melepaskan kursi kepresidenan perusahaan kepada anaknya, Bob. Paul Galvin menjadi ketua dewan dan CEO dan masing-masing manajer divisi menjadi wakil presiden eksekutif.

Pada bulan Juni tahun 1958 Paul Galvin ditemukan memiliki leukemia. Kesehatannya gagal memaksanya untuk menjadi tidak aktif di perusahaan selama setahun. Kemudian kesehatannya membaik secara singkat, ia kembali ke perusahaan di musim panas tahun 1959, ia menemukan bahwa organisasi yang telah dibangun mampu untuk melanjutkan karyanya. Beberapa bulan kemudian, pada tanggal 5 November 1959, ia meninggal mengetahui bahwa Motorola ada di tangan yang baik.

Biografi Paul Galvin - Pendiri MotorolaKemampuannya untuk bergerak tegas dan benar atas dasar intuisi. Contoh klasik adalah keputusan yang berani untuk mencegah kebangkrutan dengan merancang sebuah radio murah, dan keputusan yang berani untuk masuk televisi dengan penjualan besar-besaran pada awal usaha. Dia tidak selalu benar, tetapi bergerak yang benar itu terjadi cukup sering dan itu cukup signifikan untuk mengubah toko lima orang menjadi raksasa Motorola dengan ribuan karyawan pada tahun 1959.

Kata Kata Mutiara dari Paul Galvin
Do not fear mistakes. Wisdom is often born of such mistakes. You will know failure. Determine now to acquire the confidence required to overcome it. Jangan takut kesalahan, Kebijaksanaan sering lahir dari kesalahan tersebut. 
"Anda akan tahu kegagalan. Tentukan sekarang untuk memperoleh keyakinan yang diperlukan untuk mengatasinya."
Advertisement
loading...
Seluruh artikel biografi yang ada pada situs ini kami himpun dari berbagai sumber. Sedapat mungkin informasi yang disampaikan akurat dan benar, Kami mohon maaf jika informasi yang disampaikan masih terdapat kekeliruan atau kesalahan, Mohon untuk menghubungi kami melalui halaman Contact Us atau melalui kotak komentar yang tersedia. Jika artikel diatas bermanfaat bagi anda, jangan lupa di share. Terima Kasih

Pilih Sistem Komentar Yang Disukai
Blogger
Disqus

Tidak ada komentar

Silahkan Berkomentar Jika Sobat Mempunyai Opini Yang Menarik Sesuai Dengan Artikel. Terima Kasih Sudah Berkunjung