Beranda Politikus Biografi Puan Maharani, Cucu Soekarno dan Perempuan Pertama Yang Menjadi Ketua...

Biografi Puan Maharani, Cucu Soekarno dan Perempuan Pertama Yang Menjadi Ketua DPR RI

5
(1725)

Biografiku.com | Puan Maharani dikenal sebagai salah satu politikus dan perempuan pertama yang menjabat sebagai ketua DPR RI. Ia merupakan anak perempuan dari Megawati Soekarnoputri yang merupakan mantan presiden Indonesia kelima. Ia juga merupakan cucu dari presiden pertama Indonesia yakni Ir. Soekarno. Berikut biografi dari Puan Maharani

Biografi Puan Maharani, Cucu Soekarno dan Perempuan Pertama Yang Menjadi Ketua DPR RI

Biodata Puan Maharani

Nama LengkapPuan Maharani Nakshatra Kusyala
Lahir Jakarta, 6 September 1973
AgamaIslam
Orang TuaTaufik Kiemas (ayah), Megawati Soekarnoputri (ibu)
SuamiHappy Hapsoro
AnakPraba Diwangkara Caraka Putra Soma, Diah Pikatan Orissa Putri Hapsari
ProfesiPolitikus, Ketua DPR RI, Ex Kementrian Kordinator PMK RI.

Profil dan Biografi Puan Maharani

Puan Maharani lahir dengan nama lengkap Puan Maharani Nakshatra Kusyala pada tanggal 6 September 1973 di Jakarta. Ia merupakan anak dari Taufiq Kiemas dan Megawati Soekarnoputri yang dikenal sebagai mantan Presiden Indonesia kelima.

Puan juga merupakan cucu dari Proklamator Indonesia yakni Ir Soekarno. Ia diketahu mempunyai dua saudara laki-laki bernama Muhammad Prananda Prabowo dan Mohammad Rizki Pratama.

Masa Kecil dan Riwayat Pendidikan Puan Maharani

Karena ia merupakan anak perempuan satu-satunya dikeluarga, semasa kecil ia sering dimanja oleh orang tuanya. Cucu dari Bung Karno ini memulai pendidikannya di SD Perguruan Cikini.

Ia diketahui lulus pada tahun 1985. Tamat dari sana, ia kemudian melanjutkan pendidikannya di SMP Perguruan Cikini. Disinilah ia mulai mengenal apa itu politik.

Biografi Puan Maharani, Cucu Soekarno dan Perempuan Pertama Yang Menjadi Ketua DPR RI

Dimana saat itu, ibunya yakni Megawati Soekarnoputri mulai aktif dalam dunia politik. Ia juga menyaksikan bagaimana kerasnya tekanan politik penguasa kala itu terhadap perjuangan ibunya.

BACA JUGA :  Biografi Basuki Hadimuljono, Kisah Sang 'Deandels' Indonesia Yang Sederhana

Tamat SMP, Ia kemudian masuk di SMA Perguruan Cikini. Masa remajanya, ia banyak menemani ibunya berkeliling dalam kegiatan politiknya.

Dalam biografi Puan Maharani diketahui bahwa setelah lulus SMA pada tahun 1991, ia kemudian melanjutkan pendidikannya dengan kuliah di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Indonesia. ia mengambil jurusan Komunikasi Massa.

Sewaktu muda anak dari megawati Soekarnoputri ini pernah magang dan menjadi jurnalis di majalah Forum Keadilan. Ia menyelesaikan kuliahnya pada tahun 1997.

Ia merupakan sosok yang paling sering menemani ibunya dalam menjalankan aktifitas politiknya kala itu. Ia juga termasuk segelintir orang yang melihat bagaimana partai PDI Perjuangan lahir kala itu.

Riwayat Karir Politik Puan Maharani

Puan Maharani bisa dikatakan merupakan suksesor atau penerus dari Megawati Soekarnoputri dalam hal politik. Ia mengawali karirnya anggota DPP KNPI Bidang Luar Negeri pada tahun 2006.

Kemudian pada tahun 2009, Puan terpilih sebagai anggota DPR RI fraksi PDI Perjuangan setelah meraih suara terbanyak di wilayah Jawa Tengah yakni Surakarta, Sukoharjo, Klaten, dan Boyolali.

Setelah itu karirnya didunia politik mulai menanjak dibawah naungan partai PDI Perjuangan. Pada tahun 2012, ia didaulat menggantikan Tjahjo Kumolo sebagai Ketua Fraksi DPI Perjuangan.

Beberapa tahun berikutnya, ia terpilih kembali sebagai anggota DPR RI. Disaat itu juga ia juga menjabat sebagai Ketua Bidang Politik dan Hubungan Antar lembaga DPP PDI Perjuangan.

Ia merupakan salah satu sosok yang mengantarkan PDI Perjuangan keluar sebagai partai pemenang pemilu legislatif pada tahun 2014. Di tahun itu juga, Puan termasuk menjadi salah satu ketua Badan Pemenangan Pemilu calon presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla pada Pilpres tahun 2014.

Biografi Puan Maharani

Ketika Joko Widodo dan Jusuf Kalla terpilih sebagai presiden dan wakil presiden Indonesia pada tahun 2014, Puan Maharani kemudian ditunjuk sebagai Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia. Saat itu ia berusia 41 dan menjadi menteri kordinator termuda yang membawahi delapan kementrian.

BACA JUGA :  Biografi Susilo Bambang Yudhoyono, Profil Presiden Keenam Indonesia

Selama menjadi Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia, Puan juga menjabat sebagai Ketua Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM).

Kemudian pada tahun 2019, Ia kembali mencalonkan diri sebagai anggota DPR RI dapil Jawa Tengah dan meraih suara terbanyak.

Setelah terpilih sebagai anggota DPR, Puan Maharani mengundurkan diri sebagai Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia pada tanggal 1 Oktober 2019.

Di DPR, ia terpilih sebagai Ketua DPR Republik Indonesia. Dalam sejarahnya, Puan Maharani merupakan ketua DPR RI wanita pertama di sejak Indonesia merdeka.

Penghargaan Puan Maharani

Selama menjabat sebagai Menko bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia, Puan Maharani menerima beberapa penghargaan.

Pada tahun 2014, ia menerima E-Transparency Award dari Paramadina Public Policy Institute. Pada tahun 2018, Ia menerima penghargaan sebagai Bintang Bhayangkara Utama dari Polri. Ia juga menerima penghargaan dari majalah Her Times pada tahun 2019 sebagai Eminent Women of the Year.

Keluarga Puan Maharani

Ia diketahui menikah dengan seorang pengusaha bernama Hapsoro Sukmonohadi yang akrab dikenal dengan nama Happy Hapsoro.

Biografi Puan Maharani, Cucu Soekarno dan Perempuan Pertama Yang Menjadi Ketua DPR RI

Dari pernikahannya ini, Ia memiliki dua orang anak bernama Prabawa Diwangkara Caraka Putra Soma dan juga Diah Pikatan Orissa Putri.

Beri Rating Artikel Ini

Advertisement