Beranda Biografi Biografi Pythagoras – Kisah Sang Matematikawan Penemu Teorema Pythagoras

Biografi Pythagoras – Kisah Sang Matematikawan Penemu Teorema Pythagoras

1471
3

Biografiku.com – Profil dan Biografi Pythagoras. Diwaktu sekolah dulu sewaktu belajar matematika kita pernah mendengar nama Teorema Phytagoras yang merupakan salah satu sumbangan dari Phytagoras. Dia merupakan salah satu tokoh dengan kontribusi yang cukup banyak dalam dunia matematka.Biografi Pythagoras - Kisah Sang Matematikawan Penemu Teorema Pythagoras

Biografi Pythagoras

Dalam biografi Phytagoras, diketahui ia lahir di pulau Aegean wilayah Timur kepulauan Samos, Yunani pada tahun 570 SM. Ibunya bernama Pythias adalah penduduk asli pulau itu sementara ayahnya yang bernama Mnesarchus adalah seorang pedagang permata dari Tirus (Lebanon). Phytagoras juga memiliki dua atau tiga orang saudara kandung.

Masa Kecil

Pythagoras menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di kepulauan Samos. Ketika ia tumbuh dewasa, ia mulai menemani ayahnya dalam berdagang.

Ayahnya Mnesarchus pernah membawa Phytagoras ke Tirus. Disitu ia belajar di bawah para sarjana dari Suriah. Ada juga kemungkinan ia mengunjungi Italia bersama ayahnya ketika berdagang.

Pythagoras kemudian belajar secara ekstensif di bawah guru yang berbeda. Dia belajar puisi, membaca karya pujangga Homer dan memainkan musik kecapi. Selain belajar dari para sarjana di Suriah, dia juga belajar di bawah bimbingan para sarjana di Chaldea. Pherecydes of Syros juga merupakan salah satu guru awal Pythagoras di mana dia belajar filsafat.

Belajar ke Thales

Dalam biografi pythagoras diketahui bahwa pada usia delapan belas tahun, Pythagoras pergi ke kota Miletus untuk bertemu Thales yang merupakan seorang ahli matematika dan astronomi.

Meskipun pada waktu itu Thales sudah terlalu tua untuk mengajar, pertemuan itu cukup membuahkan hasil. Dari pertemuan itu menimbulkan minat Pythagoras dalam ilmu pengetahuan, matematika dan astronomi.

Pythagoras juga belajar ke salah satu murid Thales bernama Anaximander. Karya-karya Pythagoras selanjutnya menunjukkan kemiripan yang mencolok dengan karya-karya Anaximander.

Pergi Ke Mesir

Kedua teori astronomi dan geometrinya tampaknya telah berkembang secara alami dari teori-teori filsuf yang lebih tua.
Pada 535 SM, Pythagoras berangkat ke Mesir untuk belajar atas nasihat dari Thales. Namun, menurut pendapat lain, Pythagoras pergi ke Mesir untuk melarikan diri dari tirani Polycrates, penguasa Samos kala itu.

BACA JUGA :  Biografi Letjen M.T Haryono - Pahlawan Revolusi

Pythagoras tinggal di Mesir selama hampir sepuluh tahun. Setelah menyelesaikan ritus atau adat keagamaan yang diperlukan disana, Pythagoras kemudian masuk ke kuil Diospolis dan diterima menjadi imam disana.

Ada juga pendapat bahwa selama beberapa tahun Pythagoras belajar di bawah bimbingan pendeta Mesir bernama Oenuphis dari Heliopolis. Pada 525 SM, Kaisar Cambyses II dari Persia menaklukkan Mesir. Pythagoras ditangkap dan dibawa sebagai tahanan ke wilayah Babel atau Babilonia.

Di Babilonia, Pythagoras dengan cepat beradaptasi atau berhubungan dengan para imam Persia yang dikenal sebagai orang majusi. Pythagoras juga mulai belajar matematika dan musik di bawah bimbingan mereka.

Kembali Ke Samos

Pada 522 SM, Cambyses II dari Persia meninggal dalam keadaan misterius dan juga Polycrates, penguasa tirani Samos kala itu juga terbunuh. Peristiwa ini membuat kesempatan bagi Pythagoras untuk kembali ke Samos dan kemudian ia lakukan pada tahun 520 SM.

Mendirikan Sekolah The Semicircle

Dalam biografi pythagoras diketahui bahwa sekembalinya ke Samos, Pythagoras membuka sekolah bernama The Semicircle. Namun, metode pengajarannya berbeda dan hal ini menarik bagi beberapa orang.

Pada saat yang sama, para pemimpin Samos kala itu ingin Pythagoras terlibat dengan pemerintahan kota namun yang tidak menarik hati Pythagoras.

Pindah Ke Italia

Pada 518 SM, Pythagoras memindahkan sekolahnya ke Croton di Italia selatan. Beberapa pendapat mengatakan bahwa dia pergi ke sana untuk belajar ilmu hukum dan tinggal disana.  Di Croton inilah dia mulai mengajar  dan dengan cepat ia mengumpulkan sekelompok pengikutnya.

Selanjutnya, ia mendirikan perkumpulan yang terbuka bagi pria dan wanita. Ini berkembang menjadi sekolah filsafat agama yang religius dan memiliki pengaruh politik yang besar.

Pengikut Pythagorean

Para pengikut Pythagoras disebut sebagai Pythagorean dan  diterbagi menjadi dua kaum. Ada sebagian dari mereka yang tinggal dan bekerja di sekolah dikenal sebagai matematikawan atau pelajar. Dan sebagian lainnya yang tinggal di luar sekolah dikenal sebagai akousmatik atau pendengar.

BACA JUGA :  Biografi Sir Isaac Newton - Penemu Hukum Gravitasi

Pythagoras adalah guru atau master dari kedua sekte atau bagian tersebut. Para pelajar atau matematikawan pengikutnya harus menjalani hidup mereka sesuai dengan aturan, misalnya apa yang mereka makan, kenakan atau bahkan mereka ucapkan.

Mereka tidak memiliki barang pribadi dan mengikuti gaya hidup vegetarian yang ketat. Sebaliknya, kaum akousmatik diijinkan untuk memiliki properti pribadi dan makan makanan non vegetarian.

Mereka juga menghadiri sekolah hanya pada siang hari.
Sekolah milik Pythagoras mempraktekkan kerahasiaan yang ketat tidak hanya tentang ritual mereka, tetapi juga tentang apa yang diajarkan.

Oleh karena itu, meskipun itu membuat kontribusi luar biasa untuk matematika namun sulit untuk membedakan antara karya-karya Pythagoras dan para pengikutnya.

Kontribusi Pythagoras Dalam Matematika

Namun, kontribusi Pythagoras terhadap matematika paling dikenang karena konsepnya tentang angka. Pythagoras percaya bahwa semuanya dapat direduksi menjadi angka dan angka-angka ini memiliki karakteristik, kekuatan, dan kelemahan mereka sendiri.

Bagi Pythagoras angka 10 adalah angka yang paling lengkap karena terdiri dari empat digit pertama (1 + 2 + 3 + 4) dan ketika ditulis dalam notasi titik, mereka membentuk segitiga.

Dia juga percaya bahwa geometri adalah bentuk tertinggi dari studi matematika yang dengannya seseorang dapat menjelaskan dunia fisik. Keyakinan Pythagoras berasal dari pengamatannya terhadap matematika, musik, dan astronomi.

Misalnya, ia memperhatikan bahwa senar yang bergetar menghasilkan nada yang harmonis hanya ketika rasio antara panjang senar adalah bilangan bulat. Dia kemudian menyadari bahwa rasio ini dapat diperluas ke instrumen lain.

Dia juga mempropagandakan bahwa jiwa itu abadi. Pada saat kematian seseorang akan mengambil bentuk baru dan dengan demikian ia bergerak dari orang ke orang dan bahkan ke hewan yang lebih rendah melalui serangkaian reinkarnasi sampai menjadi murni dan pemurnian tersebut dapat dilakukan melalui musik dan matematika.

Pythagoras sendiri adalah seorang musisi yang baik dan bisa memainkan alat musik lyre sejenis harpa dengan baik. Ia juga merupakan orang yang percaya mistisisme, ia juga berpendapat bahwa simbol-simbol tertentu memiliki signifikansi mistis dan bahwa interaksi antara yang berlawanan merupakan ciri penting dunia.

BACA JUGA :  Biografi dan Profil Plato - Filsuf dan Matematikawan Yunani

Dalam Astronomi, Pythagoras juga mengajarkan bahwa Bumi adalah sebuah bola di pusat kosmos. Dia berpendapat bahwa semua planet dan bintang lain adalah bola karena bola adalah sosok padat yang paling sempurna.

Teorema Pythagoras

Pythagoras merupakan tokoh matematika yang paling terkenal dalam konsep geometrinya. Ia pertama kali membuktikan mengenai Teorema Pythagoras yaitu Jumlah luas bujur sangkar pada kaki sebuah segitiga siku-siku sama dengan luas bujur sangkar di hipotenus.

Sebuah segitiga siku-siku adalah segitiga yang mempunyai sebuah sudut siku-siku, kaki-nya adalah dua sisi yang membentuk sudut siku-siku tersebut, dan hipotenus adalah sisi ketiga yang berhadapan dengan sudut siku-siku tersebut. Pada gambar di bawah ini, a dan b adalah kaki segitiga siku-siku dan c adalah hipotenus

Meskipun teorema yang disebut sudah ditemukan oleh orang Babylonia, Namun Pythagoras adalah orang yang pertama kali membuktikannya.

Menikah Dengan Theano

Pythagoras diketahui menikah dengan wanita bernama Theano, murid pertamanya di Croton. Dia menulis sebuah risalah yang disebut ‘On Virtue’. Namun, ada yang mengatakan bahwa dia bukan istrinya, tetapi hanya seorang murid.

Menurut berbagai pendapat , Pythagoras dan Theano memiliki seorang putra bernama Telauges, dan tiga anak perempuan bernama Damo, Arignote, dan Myia. Putri kedua mereka Arignote adalah seorang sarjana yang terkenal. Putri ketiga mereka, Myia, dikatakan telah menikahi pegulat terkenal, Milo of Croton.

Lebih lanjut dinyatakan bahwa Milo adalah rekan Pythagoras dan menyelamatkan hidup  Pythagoras saat terkena reruntuhan atap.

Pythagoras juga juga memiliki banyak musuh. Salah satu dari musuhnya menghasut massa untuk melawan para pengikut Pythagoras dan membakar tempat mereka tinggal.

Kematian Pythagoras

Namun, Pythagoras berhasil melarikan diri. Dia kemudian pergi ke Metapontum dan menurut sebagian orang disana Pythagoras kelaparan sampai mati. Namun beberapa pendapat lain mengatakan bahwa Pythagoras terjebak dalam konflik antara Agrigentum dan Syracusans dan kemudian dibunuh oleh Syracusans.

Apa pun penyebab kematiannya, menurut sebagian besar akun dia meninggal pada 495 SM. ‘Teorema Pythagoras’ atau ‘Teorema Pythagoras’ tetap menjadi warisan Pythagoras yang paling penting bagi dunia matematika hingga saat ini.

Loading...