Beranda Sejarah Ini Alasan Mengapa Hitler Amat Membenci Orang Yahudi?

Ini Alasan Mengapa Hitler Amat Membenci Orang Yahudi?

476
4.9
(100)

Biografiku.com | Antisemitisme memainkan peran utama dalam pemikiran Adolf Hitler dan ideologi Nazi. Simak disini tentang mengapa Hitler membenci orang Yahudi dan apa yang menginspirasinya melakukan hal tetrsebut. Dan peristiwa kehidupan apa yang berperan dalam perjalanan hidupnya.

Adolf Hitler

Mengapa Hitler Membenci Yahudi

Antisemitisme, Sebuah Fenomena Kuno

Hitler tidak menciptakan kebencian terhadap orang Yahudi. Orang Yahudi di Eropa telah menjadi korban diskriminasi dan penganiayaan sejak Abad Pertengahan, seringkali karena alasan agama. Umat ​​Kristen melihat iman Yahudi sebagai penyimpangan yang harus disingkirkan. Orang Yahudi kadang-kadang dipaksa untuk pindah agama atau mereka tidak diizinkan untuk menjalankan profesi tertentu.

Ini Alasan Mengapa Hitler Amat Membenci Orang Yahudi?

Pada abad kesembilan belas, agama memainkan peran yang kurang penting. Itu digantikan oleh teori tentang perbedaan antara ras dan bangsa. Gagasan bahwa orang Yahudi berasal dari orang yang berbeda dari orang Jerman, misalnya, terjangkit. Bahkan orang Yahudi yang telah menjadi Kristen masih ‘berbeda’ karena garis keturunan mereka.

Hitler diperkenalkan dengan antisemitisme

Asal usul kebencian Hitler terhadap orang Yahudi tidak jelas. Di buku Mein Kampf yang ia tulis, dia menggambarkan perkembangannya menjadi antisemit sebagai hasil perjuangan pribadi yang panjang. Seharusnya, keengganannya terhadap segala sesuatu yang berbau Yahudi mulai membuahkan hasil ketika dia tinggal dan bekerja sebagai pelukis di Wina (1908-1913). 

Kebanyakan sejarawan percaya bahwa Hitler mengemukakan penjelasan ini di belakang. Dia akan menggunakannya untuk meyakinkan orang-orang yang belum yakin akan ide-idenya bahwa mereka pada akhirnya akan melihat cahaya.

Dengan satu atau lain cara, jelas bahwa Hitler berhubungan dengan ide-ide antisemit sejak usia dini. Jika dia berprasangka buruk terhadap orang Yahudi saat tinggal di Wina, prasangkanya belum terbentuk menjadi pandangan dunia yang jelas. Bagaimanapun, salah satu pembeli paling setia lukisannya di Wina adalah seorang Yahudi, Samuel Morgenstern (Brigitte Hamann, 1999).

Nasionalisme dan antisemitisme Jerman

Dalam buku Mein Kampf yang ditulis oleh Hitler, bahwa dua politisi Austria sangat mempengaruhi pemikiran Hitler. Yang pertama, Georg Ritter von Schönerer (1842-1921), adalah seorang nasionalis Jerman. Dia percaya bahwa wilayah berbahasa Jerman di Austria-Hongaria harus ditambahkan ke dalam kekaisaran Jerman. Dia juga merasa bahwa orang Yahudi tidak akan pernah bisa menjadi warga negara Jerman yang sepenuhnya.

Kemudian yang kedua, walikota Wina bernama Karl Lueger (1844-1910). Hitler belajar bagaimana antisemitisme dan reformasi sosial bisa berhasil. Di Mein Kampf, Hitler memuji Lueger sebagai ‘walikota Jerman terbesar sepanjang masa’. Ketika Hitler berkuasa pada tahun 1933, dia mempraktikkan ide-ide serupa (Adolf Hitler, 1971).

Hitler selama Perang Dunia Pertama

Perang Dunia Pertama memainkan peran yang menentukan dalam kehidupan Hitler. Dalam biografi Adolf Hitler diketahui bahwa pada tahun 1914, ia mendaftar di tentara Jerman, yang, bersama dengan Kekaisaran Austria-Hongaria. Ia bertempur melawan Prancis, Inggris, dan Rusia. Ia bahkan menerima penghargaan atas keberanian yang ia tunjukkan.

Ini Alasan Mengapa Hitler Amat Membenci Orang Yahudi?

Ketika Jerman menyerah pada November 1918, Hitler berada di rumah sakit militer. Matanya terluka dalam serangan gas beracun di Belgia. Terkurung di rumah sakit, dia mendengar berita penyerahan Jerman.

Yahudi Sebagai Kambing Hitam Hitler

Kekalahan Jerman sulit diterima oleh banyak orang Jerman, dan juga bagi Hitler. Di kalangan nasionalis dan konservatif sayap kanan, Istilah ‘menusuk dari belakang’ menjadi populer. Menurut pemikiran ini, Jerman tidak kalah perang di medan perang, tetapi melalui pengkhianatan. Orang Yahudi, Kaum Sosial Demokrat, dan Komunis dianggap bertanggung jawab.

Prasangka tentang peran orang Yahudi dalam perang itu salah. Dalam investigasi yang dilakukan oleh Pemerintah Jerman membuktikan hal itu. Lebih dari seratus ribu orang Yahudi Jerman dan Austria telah berjuang untuk tanah air mereka.

Hitler terjun ke dunia politik

Setelah Perang Dunia Pertama, Jerman berada dalam kekacauan. Setelah kaisar Jerman mangkat, pemberontakan meletus di mana-mana. Kelompok sayap kiri mencoba merebut kekuasaan di banyak tempat. Di Munich, misalnya, ‘Republik Rakyat’ Bayern diproklamasikan selama revolusi singkat. Ini memicu reaksi sayap kanan, yang pada gilirannya mengakibatkan pertumpahan darah. Hitler sangat terkesan dengan kejadian ini.

Pada saat Hitler masih menjadi tentara, disanalah dia menemukan bakat pidatonya. Tak lama kemudian, tentara menyuruhnya memberikan kursus pelatihan yang dimaksudkan untuk memperingatkan tentara tentang bahaya komunis dan untuk membangkitkan perasaan nasionalisme. Dalam peran barunya, Hitler mengenal Partai Buruh Jerman, cikal bakal NAZI. Itu adalah awal karir politiknya.

Radikalisasi antisemitisme Hitler

Dengan latar belakang revolusi dan kekerasan, antisemitisme Hitler menjadi semakin radikal dan menjadi-jadi. Patut dicatat bahwa dia mengatakan dia tidak mendukung program ’emosional’ anti-Yahudi. Sebaliknya, dia menganjurkan ‘antisemitisme pikiran’. Yang pada akhirnya akan mengarah pada genosida orang Yahudi. Pada awal Agustus 1920, Hitler membandingkan orang Yahudi dengan kuman. Dia menyatakan bahwa

… Penyakit ini tidak dapat dikendalikan kecuali Anda menghancurkan penyebabnya. Pengaruh orang Yahudi tidak akan pernah hilang tanpa menghilangkan penyebabnya, orang Yahudi, dari tengah-tengah kita.

– Adolf Hitler

Ide-ide radikal ini membuka jalan bagi pembunuhan massal orang-orang Yahudi di tahun 1940-an.

Kapitalisme dan Komunisme: Konspirasi Yahudi?

Hitler menyalahkan orang Yahudi atas segala sesuatu yang salah dengan dunia. Menurutnya Jerman lemah dan mengalami penurunan karena ‘pengaruh Yahudi’. Menurut Hitler, orang Yahudi mengejar dominasi dunia. Dan mereka tidak akan ragu menggunakan segala cara yang mungkin, termasuk kapitalisme. 

Dengan cara ini, Hitler memanfaatkan prasangka yang ada yang menghubungkan orang Yahudi dengan kekuatan moneter dan keuntungan finansial. Hitler tidak terganggu oleh kontradiksi yang tampak dalam pemikirannya. Dia berpendapat bahwa komunisme adalah konspirasi Yahudi juga, karena sebagian besar pemimpin komunis adalah orang Yahudi. 

Namun demikian, hanya sebagian kecil orang Yahudi yang komunis. Gagasan ‘komunisme Yahudi’ ini memiliki dampak yang mengerikan dalam perang dengan Uni Soviet yang dimulai pada tahun 1941. Penduduk dan tawanan perang diperlakukan secara brutal oleh Jerman.

Rasisme Hitler: Bukan Hanya Orang Yahudi

Hitler memandang dunia sebagai arena perjuangan permanen antar manusia. Dia membagi populasi dunia menjadi ras tinggi dan rendah. Orang Jerman termasuk orang kelas atas dan orang Yahudi termasuk orang rendah. Dia juga memiliki pengertian khusus tentang orang lain. Orang Slavia misalnya dianggap inferior dan ditakdirkan untuk didominasi.

Hitler merasa bahwa rakyat Jerman hanya bisa kuat jika mereka ‘murni’. Akibatnya, penderita penyakit keturunan dianggap merugikan. Ini termasuk orang-orang dengan cacat fisik atau mental, serta pecandu alkohol dan penjahat yang ‘tidak dapat diperbaiki’. Begitu Nazi berkuasa, ide-ide ini mengarah pada sterilisasi paksa dan pembunuhan manusia.

Bencana Genosida Yahudi

Gagasan yang dikembangkan Hitler pada tahun 1920-an kurang lebih tetap sama sampai kematiannya pada tahun 1945. Yang berubah adalah pada tahun 1933, dia diberi kekuasaan untuk mulai mewujudkannya. 

Selama tahun 1930-an, dia melakukan segala yang dia bisa untuk mengusir orang Yahudi dari masyarakat Jerman. Begitu perang dimulai, Nazi melakukan pembunuhan massal. Hampir enam juta orang Yahudi dibunuh selama Holocaust.

Beri Rating Artikel Ini