Biografi Heppy Trenggono - Sukses Karena Sering Bersedekah | BiografiKu.com | Biografi dan Profil Tokoh Terkenal Di Dunia
Baju Muslim Murah

Biografi Heppy Trenggono - Sukses Karena Sering Bersedekah

Advertisement
Advertisement
Biografi Heppy Renggono - Sukses Karena Sering Bersedekah
Biografi Happy Trenggono - Sukses Karena Sering Bersedekah. 'Tidak Akan Miskin Seseorang Hanya Karena Bersedekah' mungkin itulah falsafah yang dipegang oleh Heppy Trenggono. Tokoh satu ini dikenal sebagai pengusaha dibidang kelapa sawit yang berasal dari Jawa Tengah. Perusahaannya bernama United Balimuda Group. Kebun kelapa sawitnya berada di Wilayah Sumatera dan juga kalimantan dimana total luas pekebunannya mencapai 80.000 Ha. Selain kelapa sawit, ia juga berbisnis alat-alat berat serta industri makanan. Heppy Trenggono lahir pada tanggal 20 April 1967 di desa BAwang yang terletak dikabupaten Batang, Jawa Tengah. Ayahnya adalah seorang PNS dibidang pendidikan dan ibunya seorang pedagang. Saat usianya berumur 7 tahun, Ibu Heppy Trenggono meninggal dunia. Ketika masih hidup, ibunya sering berjualan di pasar dan juga ditoko dimana ketika itu Heppy Trenggono sering membantu ibunya berjualan.

Pendidikan Heppy Trenggono
Heppy Trenggono masuk Sekolah dasar di SD Negeri Bawang dikabupatn Batang kemudian setelah itu melanjutkan sekolah di SMP negeri Bawang dan selanjutnya ia melanjutkan pendidikannya di SMA negeri 1 Pekalongan. Setelah lulus SMA, ia kemudian memilih jurusan Informatika di Universitas Gunadarma dan selesai tahun 1996. Setelah kuliah, ia kemudian berkarir di beberapa perusahaan besar, seperti menjadi Sytem Analist di United Tractor dari tahun 1989 hiingga 1995, kemudian bekerja di Indomobil sebagai Asisten Manager selama empat tahun hingga tahun 1999 kemudian pindah bekerja di Stasiun Televisi LaTivi yang sekarang berubah menjadi TVOne selama lima tahun sebagai direktur teknik.

Banyaknya pengalaman yang ia dapat menjadikan Heppy Trenggono berani utnuk memilih berhenti dari pekerjaannya saat itu karena ingin tantangan yang baru dan kemudian memutuskan menjadi pengusaha dan mendirikan perusahaan PT Balimuda Persada, sebenarnya perusahaan ini sudah ia dirikan ketika masih bekerja di stasiun televisi namun kurang fokus ke perusahaannya tersebut sehingga ia memilih keluar dari perusahaan televisi tersebut dan fokus ke perusahaanya tersebut.

Jatuh Bangun Usaha Heppry Trenggono
Ia kemudian memilih bidang usaha kelapa sawit ketika itu karena saudaranya juga menggeluti bisnis yang sama ketika itu sehingga ia sudah terbiasa. Lambat laun perusahaan dan usahanya berkembang dengan pesat, kemudian untuk memperluas ekspansi ia kemudian berani mengajukan pinjaman ke Bank Niaga ketika itu untuk membeli alat berat untuk membantu usahanya. Namun kemudian badai melanda bisnisnya. Ketika terlena dalam bisnisnya ia tidak dapat mengontrol dirinya sehinggga ia tidak mampu untuk melunasi pinjamannya ketika itu dan bank Niaga kemudian memvonis dirinya memiliki pinjaman sebanyak 63 Milyar ketika itu.

Saat-saat itulah yang paling berat bagi Heppy Trenggono, ia harus melunasi pinjamannya dan berpikir untuk menjual semua aset perusahaannya ketika itu namun ia tahu meskipun ia menjual aset perusahaannya, ia tidak dapat melunasi pinjaman dari Bank tersebut. Saat itu uang simpanannya hanya bersisa 1 milyar saja. Ia kemudian mencicil sedikit demi sedikit pinjamannya dari Bank dari uang tabungannya.

Bersedekah dan Bangkit Kembali
Namun bukannya mencari pinjaman lain untuk melunasi utangnya dibank, ia malah menyumbangkan sebagian tabungannya kepada fakir miskin atau kepada yang lebih membutuhkan dimana saat itu ia berpikir dari hal tersebut ia bisa memperoleh manfaat dan juga pengalaman hidup yang berarti. tindakan yang dilakukan oleh Heppy Trenggono kemudian membuat perpecahan diperusahaannya yang kemudian banyak karyawannya memilih untuk mundur.

Dari hal itu ia kemudian sadar dan mencoba untuk bangkit sekali lagi. Langkah pertama yang ia lakukan untuk memperbaiki bisnisnya yaitu mengubah arah bisnis perusahaan. Perusahaannya yang dulu bergerak dibidang Kontraktor kelapa sawit ia ubah menjadi broker untuk perusahaan-perusahaan yang ingin terjun dibisnis kelapa sawit. Sedikit demi sedikit usahanya kemudian mulai menampakkan hasil, ia juga sedikit demi sedikit mulai mempunyai kebun kelapa sawit dan makin besar, selain itu utangnya yang ada di Bank ia dapat lunasi hanya dalam tempo tiga tahun.
Biografi Heppy Renggono - Sukses Karena Sering Bersedekah
Heppy Trenggono dan Kebun Kelapa Sawit Miliknya
Kini perusahaanya sekarang makin berkembang pesat bukan hanya fokus pada bisnis kelapa sawit melainnkan juga merambah pada bisnis alat berat dan industri makanan dengan mendirikan perusahaan bernama Heppyfoods. Bisnisnya sekrang bernilai 7 Trilyun rupiah dan tidak punya hutang sama sekali. Ia memiliki 12 anak perusahaan dan juga memiliki 3000 pegawai.

Sampai sekarang, ia masih sering memberikan sarapan kepada para kaum dhuafa atau fakir miskin dirumahnya di Jl. Mampang Prapatan. Sebab ia percaya bahwa berbagi dengan sesama akan membawa manfaat yang berarti baginya. Tidak hanya itu diperusahaanya pun, ia menerapkan prinsip 'inspiring and giving the world' dan sering memberikan motivasi kepada para karyawannya, gaya kepemimpinan Heppy Trenggono pun menjadi teladan dan inspirasi bagi perusahaannya.

Mengenai Keluarga, Heppy Trenggono menikah dengan Ir Hj Dewi Yuniati Asih dan memiliki empat orang anak yaitu Jihan Putri Antyesti, Apta Archie Inayasari, Hana Claresta Nadien, Jodie Bintang Mahardika.

Pendidikan
  • SD Negeri Bawang, Kabupaten Batang, Jawa Tengah
  • SMP Negeri Bawang, Kabupaten Batang, Jawa Tengah
  • SMA Negeri I Pekalongan, Jawa Tengah
  • S1 Teknik Informatika Universitas Gunadharma, Jakarta (selesai 1996)
  • S2 Ilmu Komputer, Universitas Indonesia (UI), Jakarta (selesai 2000)
  • Pendidikan non formal[sunting | sunting sumber]
  • Keys to the Vault , Keith Cunningham (Austin, Texas, 2008)
  • System Analist , Astra International (Jakarta, 1992)
Pekerjaan
  • Freelance sambil kuliah
  • United Tractor, System Analist (1989-1995)
  • Indomobil, Asisten Manager (1995-1999)
  • A Latief Corp, Direktur Teknik Lativi (1999-2004)
  • Mendirikan PT Balimuda Persada pada 2002 yang bergerak pada heavy equiepment
  • CEO PT United Balimuda (perkebunan, consumer goods, dan heavy equiepment )
Advertisement
loading...
Seluruh artikel biografi yang ada pada situs ini kami himpun dari berbagai sumber. Sedapat mungkin informasi yang disampaikan akurat dan benar, Kami mohon maaf jika informasi yang disampaikan masih terdapat kekeliruan atau kesalahan, Mohon untuk menghubungi kami melalui halaman Contact Us atau melalui kotak komentar yang tersedia. Jika artikel diatas bermanfaat bagi anda, jangan lupa di share. Terima Kasih

Pilih Sistem Komentar Yang Disukai
Blogger
Disqus

Tidak ada komentar

Silahkan Berkomentar Jika Sobat Mempunyai Opini Yang Menarik Sesuai Dengan Artikel. Terima Kasih Sudah Berkunjung